Facebook Twitter
wikiehealth.com

Cara Bertahan Dari Serangan Jantung

Diposting di Mungkin 18, 2021 oleh Cleveland Boeser

Sebagian besar serangan jantung mulai perlahan, dengan rasa sakit atau kesusahan ringan. Gejala sering dari serangan jantung adalah:

- Nyeri dada yang tidak jernih setelah beristirahat atau minum obat angina. Sebagian besar serangan jantung melibatkan ketidaknyamanan di tengah dada yang bertahan lebih lama dari beberapa menit, atau yang hilang dan kembali. Ini bisa terasa seperti tekanan yang tidak nyaman, pemerasan, kepenuhan atau rasa sakit.

- Rasa hancur melawan tubuh dan banyak berkeringat.

- Ketidaknyamanan di area lain di tubuh bagian atas. Gejala dapat termasuk rasa sakit atau ketidaknyamanan pada satu atau kedua lengan, punggung, leher, rahang atau perut.

- Mual, muntah, dan keringat dingin.

- Perasaan gangguan pencernaan atau mulas.

- pingsan.

- Ketakutan akan kematian yang akan datang (Angor Animi).

Indikasi lain dari serangan jantung adalah:

- Sesak napas.

- pusing, kelemahan, dan pingsan.

- Sakit perut.

Jika Anda yakin Anda mengalami serangan jantung segera mendapatkan bantuan. Setiap tahun hingga 460.000 orang meninggal karena penyakit jantung di departemen darurat atau sebelum tiba di rumah sakit. Itu hingga 60% dari kematian jantung.

3-6 jam pertama sangat penting. Dengan mendapatkan bantuan lebih awal, Anda sangat meningkatkan peluang untuk bertahan hidup dan sangat mengurangi kerusakan permanen di jantung Anda.

Ambil 1/4 tablet aspirin dan pastikan bahwa penyedia kesehatan darurat tahu sehingga dosis tambahan tidak diberikan. Dan beri tahu penyedia kesehatan darurat bahwa Anda yakin Anda mengalami serangan jantung.